loading...

MERINDING,!!! Inilah Ucapan Tukang Kebun Soekarno, yang Membuat Banyak Orang Meneteskan Air Mata

loading...
Negara Indonesia adalah salah satu negara di Asia tenggara yang terluas. Untuk itu banyak sekali sumber daya alam dan keaneka ragaman budaya, suku, dan bahasa di Indonesia. Kekayaan itulah yang membuat banyak negara mengincarnya puluhan tahun silam.



Para pejuang, berjuang merebut negara kita dari tangan penjajah dan Soekarno menjadi presiden pertama di Indonesia yang berhasil memproklamasikan Kemerdekaan Indonesia. Tukang Kebun Soekarno pun juga menjadi salah satu saksi saat kemerdekaan lalu. Seperti inilah kisahnya

Arsilan masih terlihat gagah di usianya yang telah senja. Ia tampak memakai topi baret merah dengan baju tentara loreng dengan tulisan Markas Besar Perintis Kemerdekaan Republik Indonesia (Mabes PKRI).

Kakek yang lahir tahun 1924 ini menempati rumah kecil berkuran 2X3 meter yang dibangun di trotoar pagar kawasan taman tugu proklamasi. Arsilan merupakan tukang kebun Bung Karno. Ia seorang saksi mata proklamasi kemerdekaan Indonesia 17 Agustus 1945. Di sisa-sisa ingatannya, bapak empat anak ini menceritakan kenangannya terkait hari proklamasi Indonesia itu.

Pembacaan proklamasi itu dilakukan di depan rumah Bung Karno yang kini menjadi area tugu proklamasi. Saat itu, belum ada tiang bendera dari besi. Tiang yang dijadikan untuk pengibaran bendera terbuat dari bambu, disiapkan satu hari sebelumnya atau 16 Agustus 1945.

"Tiangnya dari bambu, orang tua saya yang beli di Manggarai. Bung Karno yang nyuruh tiangnya ditanam di sini (posisi tiang bendera)," katanya saat berbincang di depan kediamannya Pria asal serang ini menceritakan, sekitar seribuan warga yang hadir pada saat itu.

Arsilan sendiri berdiri dengan jarak sekitar 10 meter dari posisi berdiri Bung Karno. Banyak pejuang yang menangis. Sementara rakyat juga banyak yang masih merasa takut. "Ucapan bung Karno waktu membacakan, bapak mendengar dan melihat?. Banyak yang nangis, ingat kesusahan waktu zaman Belanda, ingat banyak yang mati, pakaian dari karung, susah makan," katanya.

"Setelah Bung Karno bilang merdeka, semua teriak merdeka. Rakyat kan masih takut, baru ditinggal penjajah." Pria asal Serang, Banten ini juga masih ingat saat dia melihat Ibu Fatmawati menjahit bendera sangsaka merah putih. Saat itu, Fatmawati tengah berbadan dua atau hamil. Ia menjahit di teras rumah.

"Di teras rumah, jahitnya, lagi hamil. Saya lihat menjahitnya saya lihat," katanya.

Di pagi 17 agustus tahun lalu, Arsilan melaksanakan upacara bendera di tugu proklamasi sekitar pukul 08.00 WIB. Saat ditanya bagaimana perbandingan dengan nuansa upacara 17 Agustus saat ini, ia menyebut bahwa upacara bendera kini hanya tiruan saja.

"Sekarang cuma tiruan," ujarnya, seperti dikutip dari laman detik.com

Memang, beda sekali antara jaman dulu dan sekarang. Para pejuang kita berjuang mati-matian demi mempertahankan Negara Indonesia. Kita yang hanya bisa memetik hasilnya harus mempertahankan apa yang telah diperjuangkan oleh para pendahulu kita dan selalu memunculkan rasa patriotisme dalam diri kita. Semoga bermanfaat.

[sumber: wajib baca.com]
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "MERINDING,!!! Inilah Ucapan Tukang Kebun Soekarno, yang Membuat Banyak Orang Meneteskan Air Mata "

Post a Comment

Cara Cepat Hamil