loading...

Kisah Nenek Penjual Bawang yang Menggetarkan Hati "Netizen" - Page 3

loading...
Mbah Ro mengatakan sejak kecil memang gemar berdagang. Semula, ia memiliki lapak di dalam Pasar Rejowinangun. Namun, lapaknya hancur akibat peristiwa kebakaran pada tahun 2008 silam. Dia tetap berjualan meski terpaksa di emperan toko tidak jauh dari Pasar Rejowinangun.


Menurut Mbah Ro, empat anak-anaknya sudah melarangnya berjualan. Namun, ia tidak bisa hanya berdiam diri di dalam rumah, apalagi hanya berpangku tangan meminta belas kasih anak-anaknya maupun orang-orang sekitarnya.
"Simbah memang dari dulu sudah dagang, ini yang dicontohkan kanjeng Nabi Muhammad SAW, angsal donya lan akhirate (dapat dunia dan akhirat)," tuturnya.
Mbah Ro yang tinggal sendiri di Kampung Ganten, Kota Magelang, itu mengaku dagangannya pernah diangkut petugas Satpol PP yang sedang razia beberapa bulan lalu. Mbah Ro harus berdebat dengan petugas demi mendapatkan kembali bawang-bawang miliknya.
"Simbah diantar teman ke kantor Satpol PP. Sampai di sana simbah masih disemayani (dijanjikan) kalau bawang simbah baru bisa diambil dua hari lagi," kenang Mbah Ro sembari menyeka air matanya.
Menggetarkan hati netizen
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Kisah Nenek Penjual Bawang yang Menggetarkan Hati "Netizen" - Page 3"

Post a Comment